Pulau Pari

Pulau Pari !
Terletak di kepulauan seribu juga. Jaraknya lebih dekat dibandingkan pulau pramuka atau harapan. Hanya 1 jam kurang lebih nyebrang dr muara angke. Udah tertarik sm pulau ini sejak perjalanan ke pulau pramuka lalu. Sebelum ke pulau pramuka kan mampir ke pulau ini dulu untuk nurunin penumpang. Dari depan udh keliatan keindahannya. Air laut yg tenang berwarna biru kehijauan, pasir putih juga pohon2 di sepanjang dermaga yg menambah warna  di pulau pari ini.
Saat itu sengaja saya dan teman2 saya bersembilan (4 cewek, 5 cowok) pergi ke pulau ini saat weekdays. Saya sangat menghindari berkunjung ke pulau pramuka disaat weekends. Alasannya pertama pasti segalanya disana lebih mahal, kedua kalo weekends rame banget jadi ga dpt feelnya hahahaha. 
Seperti biasa kita berangkat menuju muara angke jam 5 pagi dengan 1 mobil avanza tmn saya. Yak 1 mobil isi 9 orang beserta 9 tas. Cukup? ya dicukup cukupin aja hehehe. Sampe di muara angke sekitar jam 6 kurang. Sudah lumayan banyak tas yg di letakkan di tmpt antrian, jd kita juga langsung meletakan tas di antrian tersebut. Berhubung masih lama berangkat, saya dan tmn saya memutuskan untuk tidur di mobil sambil nunggu, berhubung belum tdr dr smlm ya lumayan lah isi energi sebentar juga.
Sejam kemudian saya dan tmn2 yg tdr di mobil dibangunin disuruh keluar untuk ngantri. Karena loket udh dibuka. Banyak juga yg ngantri, untungnya kita bersembilan dpt kapal yg barengan. Setelah membayar tiket seharga 25rb saja untuk tujuan pulau pari, kita semua langsung nunggu di samping dermaga. Ga lama nama kita dipanggil satu persatu dan naik ke boat lalu cuuussss pulau pari
Kita pergi pas hari minggu dan rencana pulang senin. Dan bener aja sampe pulau pari rame banget para wisatawan yg hendak pulang. Untung kita ga dtg sabtu. Sambil nunggu penginapan dibersihkan, kita nunggu di warung samping dermaga sekalian makan pagi dan mempercepat makan siang hehehe. Menu andalan ya seperti biasa indomie, tp ada juga menu makanan rumahan tp ga banyak nyediainnya. Selesai makan kita keliling pulau pari karena penginapan masih belum siap, masih ada wisatawan yg pake. Kita titipin semua tas di warung tersebut lalu pergi berkeliling deh. Kita ke menuju pantai pasir perawan yg emg terkenal di pulau pari ini, bisa dibilang icon dr pulau pari deh. Dari dermaga cukup jauh jalan ke pantai pasir perawan. Jadi bagi yg ga mau panas2an sambil jalan kaki, bisa sewa sepeda disana. 
Tibanya disana, woooowwwww pasir putih, air jernih, banyak tumbuhan bakau dan ada lapangan volley pantai juga. Saat itu pantai masih bnyk pengunjung, krn emg blm jdwlnya kapal siang dr pari - angke berangkat. Kita duduk di kursi kayu yg disediain dengan atap semacam jerami yah namanya gatau apa. Disana ada juga ada 1 warung makanan dan minuman. Makanan hanya ada indomie dan minuman bermacam2 softdrink dan juga tentunya ada es kelapa muda. 



Airnya tenang ga ada ombak sama sekali dan banyak ikan2 kecil. Pas lg main air saya kaget ada hitam2 gerak2 di air, saya kira rumput laut tp kok gerak2 kesamping. Sempet mikir ikan pari juga, secara kan lg di pulau pari hahaha trus saya deketin ternyata itu segerombolan ikan kecil berwarna hitam lg berenang2. 
Hampir sejam kita main2 di pantai pasir perawan, lalu kita balik ke warung td untuk ambil barang dan ke homestay krn udh di telp sama mas homestaynya kalo homestay udh ready. Penginapan disini kisaran harga 400 - 550rb. Kebetulan kita bersembilan jd milih homestay aja biar lebih murah dan nyaman. Kita dpt homestay dengan harga 500rb semalam. Homestaynya ada 4 kamar, full AC, 1 kmr mandi dalam, ada dapur, kasur berlimpah, bantal juga bnyk, ada ruang tamu, ada terasnya, pokoknya sip banget deh. Di pulau pari listriknya ga sistem tiap jam 6 sore baru nyala, tp disini tiap rumah pake voucher gitu, jd siang2 jg bisa nyalain AC deh hehehe.
Sekitar jam 12an kita cuss buat hopping island. Kita sewa kapal awalnya 400, tapi ada dua wisatawan juga yg mau hopping island, jd digabung deh sm kita. Tp enak jd hemat, kita bersembilan hanya bayar 250rb untuk keliling pulau yeay! Oiya sewa alat snorkling 1 set 30rb perorang.
Spot snorkling pertama arusnya lumayan kenceng, dan bawah lautnya lumayan bagus. Sayang banyak terumbu karang yg udh mati. Kita disni main2 loncat dr kapal trus rebutan naik ke kasur air. Yak! kita bawa kasur air sengaja buat main2 dilaut. Biar gaya aja tiduran dikasur air di tengah laut hehehe
Spot kedua yaitu pulai tikus. Disini cuma ada rombongan kita aja. Berasa pulau sendiri. Tp sayang banget gambar yg diambil ga banyak dan ga maksimal gara2 kecerobohan salah satu dr kita. Kamera DSLR ketinggalan di warung dermaga pulau pari eeeeeaaaaaaaaa! sempet panik pas tau itu kejadian. Langsung kita telp bang lanex ( yg punya homestay tmpt kita nginep ) untuk minta tolong amanin kamera, sistem percaya aja deh yah ini. Lain kali temen2 yg baca blog ini lebih hati2 ya kalo meletakkan barang hehehehe. Jadi disini kita hanya bermodal iPhone aja dan case anti airnya. Jadi lumayan bisa fto2 di air deh. Di pulau tikus ini pasirnya putih dan lembut banget. Airnya bening gradasi biru muda dan banyak ikan2 kecil warna putih berenang kesana kemari.


Tadinya kita mau berkunjung ke spot tiga buat sunsetan tp pada capek karena perjalanan dr spot pertama ke pulau tikus ini lama banget. Kita milih sunseta di dermaga aja. Yak semua pada tertidur di kapal saat menuju balik ke dermaga. Sampainya di dermaga kita liat sunset sebentar lalu balik ke homestay untuk bersih2. 

Untuk makan malam disini kita bisa pesan menu bakar2an, tp kita gada yg mesen, krn pas didepan homestay ada warung kecil jual makanan rumahan dan pastinya indomie selalu ahhhahaha. Ya bisa dibilang menu utama indomie. Tp kalo sore gitu suka ada yg jual gorengan keliling gitu dan itu lumayan rasanya, buat ganjel perut dikit lah yah. 
Di pulau pari ini kalo malam bener2 sepi, tp kalo kita keliling bener2 berasa ada di desa banget. Menjalang jam 7 banyak anak kecil yg lg ngaji di salah satu teras rumah warga yg sepertinya itu emg untuk anak2 belajar ngaji. Kita bisa duduk2 di dermaga sambil dengerin suara ombak laut yg samar2 trus bintang2nya bagus banget. Malem ini kita ga tidur terlalu larut krn emg udh pada kecapekan dan paginya mau bangun pagi2 banget buat liat sunrise.
Hari kedua,
yak pada babalas buat liat sunrise. Gaya2an aja ini mau bangun pagi banget tp ga satupun yg bangun hhahaha. Jadi gagal liat sunrise, kita langsung main ke pantai pasir perawan lg. Sampainya disanaaaaaa, berasa pantai milik sendiri!!!! bener2 sepi cuma kita bersembilan aja di pantai itu. Ini baru yg namanya escape jakarta hahahahaha

Dipulau ini selain bisa nikmatin ketenangan suasananya, kita juga bisa keliling sekitar hutan bakau dengan sewa sampan 30rb sekali puteran. Pas lagi di sampan bapak2 yg dayung nyeritain knp ini dinamain pantai pasir perawan. Katanya dulu banget ada anak kecil perempuan sekitar umur 8thn hilang disni dan gada yg tau dia kmn, dan sampe saat ini blm diketemukan. Berasa takut seketika, krn bapaknya crita pas kita udh ditengah2 hutan bakaunya grrrrrr, kurang anaconda aja ini sih hahahahaa



 Sekitar jam 12 kita balik ke homestay karena kita check out jam setengah 2, dan kapal menuju muara angke jam 2 baru jalan. Tiket pulau pari - muara angke harganya sama yaitu 25rb. Dan biaya parkir kendaraan perhari 40rb, udah ga gratis lg hehehe.




Sumber : http://mkarinaps.blogspot.com